Friday, November 13, 2009

Language Barrier

Salam kepada semua..terasa cepat betul masa berlalu..esok sudah hari sabtu..dan semestinya hari untuk melunaskan semua urusan2 yang tertangguh..do the laundry, kasi mandi si Biru dan macam2 lagi lah..emm..disini saya mau jugalah berkongsi satu peristiwa yang baru ja terjadi pada saya. bukanlah masalah besar. just a language barrier between me and one of my patient. Inan ni orang Kota Belud. Baru seminggu di Kudat with her son, tiba2 sakit lutut la pla.Admitted la di wad perempuan. Hari pertama saya tengok dia, saya belum sempat buat apa2 treatment pun sama dia sebab MO suruh untuk withold dlu physio..saya cuma sempat tanya2 tentang history dia la. time tu masih ada menantu dia. Oh ya, inan ni tidak boleh berbahasa melayu. cakap Dusun ja..menantu dia la yang tukang translate. time tu, saya masih okey. tidak terasa sangat language barrier tu.
Tadi petang, jururawat dari wad perempuan call, MO order untuk con't physio..saya pun okey lah..mungkin mau buat sikit2 bed mobility training lah..kasi duduk di kerusi dan berdiri lah..sesampainya saya di wad, inan tu sedang duduk di katilnya. No carer are around.adoii..habis lah..macam mana mau berkomunikasi dengan inan ni. Saya pun, bahasa dusun failed!Ya Allah..saya dengan segala kekuatan mula berbahasa dusun dengan inan ni..My God!nasib baik time tu, pemotongan bunga sedang dijalankan di luat wad.ada bising sikit. so, pesakit lain mungkin tidak dapat mendengar perbualan kami dengan jelas. Punyalah broken bahasa dusun saya! Saat ini adalah saat yang paling memalukan bagi saya. Saat ni lah, saat saya paling malu mengaku saya berbangsa dusun..pepatah mengatakan..bahasa menunjukkan bangsa..saya?huhuhuhu..macam mau nangis sudah saya. Nasib baik, inan tu faham juga arahan2 yang saya bagi..dapat juga kami selesaikan latihan kami..dengan nada yang tersangat rendah diri, saya cakap dengan inan itu, saya tidak berapa pandai cakap dusun... :-( Inan tu senyum jak..pandai juga bah ko tu ( dalam bahasa dusun ) dia bilang..aiseymen...pandai juga inan tu cover saya walaupun confuse2 juga dia tadi...Sebenarnya selama 5 tahun saya bekerja, inilah pertama kali saya berhadapan dengan pesakit yang langsung tidak berbahasa melayu selain bahasa dusun. Selama ini ada juga begini tapi bahasa rungus...nampaknya, saya boleh handle lagi bahasa rungus daripada bahasa ibunda saya sendiri...sedihnya....Selesai sahaja sessi terapi, sister di wad itu terus tanya, macamana zia?...boleh la sister, dia cakap bahasa ayam, saya bercakap bahasa itik...buat2 faham jak lah...jawab saya...sedih........To myself : masih ada masa lagi belajar bahasa ibunda sendiri ( i hope so )...bye...

4 comments:

Myfrin's story said...

I pun sedang belajar juga tau. Yang penting kita sentiasa faham bahasa dusun. Mesti u gabra kan, hehe..i can imagine..

Pena Alam said...

zie..

wakaka...samala kita. mari sama2 blajar, bikin malu btul kan...hihihi

zie said...

myfrin: simple dusun faham juga tapi kalau melarat2 sudah tu....adoiii..surrender i..huhuhu

pa'al: ya bah..bikin malu ja..saya rasa macam cakap jipun pula time tu..hehe

windi said...

ha ha..sekali lagi kan, rupanya inan tu sdg buat tesis phd tentang org dusun tidak pandai cakap dusun..pura2 jak. rupanya diluar kan, pakai kasut baju ginsu badak tebal2 kunun.